Friday, 6 February 2015

one fine day in lapangan banteng

halllooooo...

minggu ini tuh aku lagi rajin olahraga.. yang paling sering sih yaa latihan muaythai di rumah.. cuman tadi pagi pas bangun tidur tiba-tiba aku dapet wangsit.. wangsitnya nyuruh lari pagi di lapangan banteng.. hhahaha (wangsit apa pangsit sih? :p) akhirnya jam setengah 6 itu aku ngibrit dari rumah naik ojek masih gelap-gelap demi melaksanakan wangsitnya.. lari di lapangan banteng.. hihi

udah sekian lama kerja di daerah lapangan banteng, aku belum pernah tuh terbersit niat buat lari di lapangan banteng, abisan kayaknya kok agak2 bronx gitu yaa.. jadi pernah kesana pas ada pamera flora fauna aja.. dan itupun cuma sekali, abisan saya ga suka nanem-nanem taneman (takut cacing.. hiiiy) dan sama binatang juga biasa aajaa, waktu itu juga mau kesana karena mau beli kerak telor ajaa.. hahaha (anaknya murahan kalo sama makanan :p)

sebelum lari, iseng-iseng ah buka wikipedia nyari-nyari tentang lapangan banteng, jadi menurut wikipedia, Lapangan Banteng, dulu bernama Waterlooplein (bahasa Belanda: plein = lapangan) yaitu suatu lapangan yang terletak di Weltevreden, Batavia; Pada masa itu, Lapangan Banteng dikenal dengan sebutan Lapangan Singa[1] karena di tengahnya terpancang tugu peringatan kemenangan pertempuran di Waterloo, dengan patung singa di atasnya. Pertempuran Waterloo tersebut terjadi tanggal 18 Juni 1815 di dekat kota Waterloo, yaitu sekitar 15 km ke arah selatan dari ibukota Belgia, Brussels. Pertempuran itu merupakan pertempuran terakhir Napoleon melawan pasukan gabungan Inggris-Belanda-Jerman. Pertempuran ini juga dicatat dalam sejarah sebagai penutup dari seratus hari sejak larinya Napoleon dari pengasingannya di pulau Elba.
Sedangkan Tugu Singa tersebut didirikan pada zaman pemerintahan pendudukan tentara Jepang (1942-1945). Setelah Indonesia merdeka, namanya diganti menjadi Lapangan Banteng.[1] Terdapat kemungkinan pada zaman dahulu tempat yang kini menjadi lapangan itu dihuni berbagai macam satwa liar seperti macan, kijang, dan banteng. Pada waktu J.P. Coen membangun kota Batavia di dekat muara Ciliwung, lapangan tersebut dan sekelilingnya masih berupa hutan belantara.

photo taken by : Budhi K. Wardhana dari sini

kalo jaman dahulu kala lapangan banteng itu masih hutan, kalo sekarang udah jadi taman yang cantik banget deh.. luas, teduh, banyak air mancur, ada mainan anak2 juga yg bisa dijadiin alat buat angkat badan.. next time dicobain ah.. kalo hari ini aku cuma lari 5 puteran sambil diselingin jalan.. soalnya tamannya gede banget.. ini aja aku cuma lari nyusurin tamannya, ga ke area lapangan bola (sayang sepatu ah tanahnya kan agak2 lembab abis hujan gt hihihi)
ini foto yg aku ambil sambil lari, karena larinya lari beneran gak tlalu pencitraan, akhirnya fotonya cuma sedikit sih (gayaa :p)

air mancur yg ada di samping.. seger banget liat air mancur sambil lari :p

tugu lapangan bantengnya

lantai nyaa.. dan sepatukuu yg ogah kotor-kotoran.. hahahaa


pas lari, karena letak lapangan banteng ini deket banget kantorku, akhirnya banyak ketemu teman-teman kantor yg juga lari disini.. pokoknya menyenangkan deh.. lapangan banteng kayanya akan jadi salah satu spot favoritku buat berolahraga deh.. hehe

daan, yang paling penting, kulinernyaaa..hahaha 
jadi, suatu hari temenku pernah cerita kalo di lapangan banteng gitu kan banyak mobil-mobil yang jualan makanan, nah ada salah satu mobil itu yg jualan bakwaan.. dan bakwannya tuh enaak banget..ampe ngantri-ngantri, gitu kata temenku.

nah karena aku kan anaknya kepoan, jadi penasaran kan, trus akhirnya aku cerita ama temen-temen di ruanganku, ada beberapa yg penasaran, tapi penasarannya kalah sama males jalan ke lapangan banteng, jadi rencana mau nyobain bakwan paling enak selapangan banteng itu ga jadi-jadi.. akhirnya tadi tuh skaliaan.. 

karena ga tau yg mana yg jualan akhirnya aku susurin dari ujung yg deket kantor pos, ke arah kantor polisi biar skalian pulang kantor.. dan akhirnya aku menemukannya.. rasanya happy banget kaya dapet jackpot (lebay).. jadi bakwan paling enak selapangan banteng ini adalah yg jualannya pake kijang kapsul warna biru, dan pas sampe situ bener aja deh, bakwannya ludes, jadinya aku harus antri, dan aku dapet antrian ke-5.

pas beli, semua orang yg antri itu udah sigap banget, ambil plastik dan cabe rawitnya, trus pegang thong alias penjapit makanan itu loh.. trus nongkrongin mbaknya yg lagi goreng bakwan.. seperti ini :

nah ini mas-mas udah dalam posisi siaga buat ambil bakwan.. 
mateng sdikit langsung ambil buru-buru yaa 

ini penampakan bakwan yg legendaris itu:



penampakannnya ibarat bakwan seperti biasa, tapi rasanya ruaaarrrr biasa..
luarnya garing crunchy, dalemnya lembut, rasanya gurih dan agak pedas dari mericaa..
gak salah deh temenku,, ini emang bakwan paling enak se-lapangan banteng, 
makin enak banget karena mau belinya aja perjuangan banget antri.. hihihi





2 comments:

  1. Hallo mak, salam kenal ya.
    Wah liat2 post blognya sepertinya food enthusiast juga ya. Semangat dietnya ya mak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halloo juga mak, salam kenal juga yaa..
      iya nih sukaa banget makan tapi juga harus diet tapi gapapa dijalanin ya mak..
      aku mampir blog mu ya mak..

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...