Thursday, 24 July 2014

indonesia banget : belajar empati

gw rasa hal yang bikin gw agak malu sebagai bangsa indonesia adalah kurangnya rasa empati..

ga usahlah bullshit lo bilang #savegaza #savepalestine and so on and so on, kalo rasa empati lo buat bangsa lo sendiri aja engga ada..

ga usah jauh-jauh ngomongin gaza deh.. jauuuuh bet itu tempatnya,
kalo ditantangin juga gw yakin lo ga bakalan mau deh ksana..
bisa diitung jari deh yg bener-bener mau jadi relawan ksana..
wong gw sendiri aja takut kali kalo harus jadi relawan ke gaza..
takut mati.. ya iyalah.. gw masih promil pengen punya anak masa gw die duluan pan ga lucu judulnya.. hehehe

back to the topic..

menurut gw, sebelum lo memutuskan buat ngetag-ngetag #save apalah inilah itulah, coba lo liat skitar lo.. puterin kpala lo dari tempat lo berpijak aja..
gw tanya, apa semua orang di sekitar lo hidup layak?
apa semua orang di sekitar lo bisa makan 3x sehari at least kaya lo?
atau kalo dr kacamata commoners seorang rombongan kereta, "apa di sekeliling lo smua orang bisa duduk?"
jawabannya.. enggaa

benerang, jawabannya engga..

bahkan di sekeliling aja mungkin (ini mungkin) loh ya.. ada yg mau makan aja sulit
ya mungkin karena emang ga punya duit, banyak cicilan, atau emang pelit aja..
itu balik ama hati nurani masing-masing yes.. hoho

nah, lupakanlah itu.. karena gw mau ngebahas empati orang terutama di sarana transportasi  umum..
UMUM.. which means bukan punyaa eluuu dear fellas.. jakartans terutamaa.. eh salah deng.. villager lebih tepatnya.. alias orang-orang suburban jakarta atau bahasa kerennya "orang kampung sekitar jakarta" atau selanjutnya disebut "OKSJ"

sadar engga sadar ya, jakarta yg kota metropolitan ini sebenernya cuman sebuah tempat dimana banyaaak banget orang kampung berkumpul.. ada yg dari sekitarnya kaya depok, bogor, bekasi, tangerang.. dan bahkan banyaaak banget orang jawa, orang sunda, orang batak, orang padang, dan orang-orang lainnya yang hampir semuanyaa berasal dari KAMPUNG!

eittsss... jangan sensi dong,, kata "KAMPUNG" tuh ga norak kali..
cuman orang norak dan belagu aja yg bilang kalo kata kampung itu norak.. (kecuali kalo lo norak dan belagu)..
kata kampung itu sebenernya maknanya baik tau... jadi jangan negatif dulu..

okay lanjut, nah jadi si OKSJ ini, sebagaimana gw juga yg tinggal di jakarta timur nyaris bekasi, dan OKSJ dari manapun yang bertujuan ke jakarta tapi ga mau macet, ya memilih untuk naik commuter line.. alias KRL

di KRL ini, ada bangku panjang berderet, dan ada bangku yg agak pendek yang dinamakan tempat duduk prioritas.. yang jadi prioritas itu Ibu hamil (yang sayangnya kalo hamilnya masih trimester pertama blun kliatan jadi susah dibuktikan kebenerannya), manula (lanjut usia) (mulainya umur brapa?), ibu yg membawa anak (ibu loh, bukan bapak yg membawa anak), dan penyandang cacat. mereka semua harus diutamakan, karena kalo berdiri lama di kreta kan bahaya..

nah, di satu gerbong ini, biasanya cuma ada skitar 4 bangku, 2 di depan, 2 di belakang, yang mana satu bangku ini muat untuk 3 orang (4 kalo mau maksa atau kicil-kicil orangnya), selebihnya ada skitar 4 bangku panjang juga (muat 7-8 orang--> seringnya cuma 7 abisan orang ga mau duduk cempit susah kentut)..

sayang sungguh sayang, kadang ada oknum-oknum yang ga bertanggung jawab yang mau duduk di bangku prioritas itu.. kaya foto-foto dibawah ini..gw ambil dari forum mommiesdaily.. ini linknya :
http://mommiesdaily.com/2014/03/24/empati-sebuah-rasa-yang-perlu-dipelajari/


3 cowo yang sehat, segar bugar asik duduk, pura-pura tidur, sedangkan penyandang cacat duduk di lantai..

ibu hamil duduk di lantai, mbak-mbak sis yang lain cuek duduk..


plis atulah yang cowo kek berdiri, itu ada ibu bawa anak..

coba.. dari 3 foto itu ajaa.. udah pengen elus-elus dada..

contoh lain, dan sayangnya gak gw rekam.. gw denger sendiri.. asli jelas banget.. gini:

jadi kan gw demi dapet duduk tuh suka ikut dulu KRL dr stasiun djuanda ke stasiun kota, itupun juga gw duduk di tempat duduk biasa (bahkan kmrn waktu hamil pun gw bela-belain ke kota dulu biar dapet duduk, karena ga enak kalo ngusir orang di bangku prioritas, yang mana biasanya udah penuh)

nah trus datenglah sekelompok bapak-bapak yang langsung buru-bur nyerbu tempat duduk..
trus salah satu bapak itu engga mau duduk, doi berdiri nyandar ke bangku yg deket pintu
trus sama salah satu temennya dipanggil, dipaksa-paksa deh supaya duduk.. akhirnya itu bapak yg berdiri nyerah ama temennya dan duduk juga..
yang bikin engga enak, si temennya yg nyuruh duduk masa ngomong gini "udah duduk aja, orang cape.. kalo ada ibu-ibu kita pura-pura tidur ajaaa"

ngomong gituuuuu coba itu bapak-bapak... sungguh berbudi sekali sih! gw sebel, tapi karena kreta saat itu kosong ya gw diem ajaa..

nah trusan, karena di KRL yg masih kosong gitu tuh angin AC nya sepoi-sepoi menggelitik gitu, dan mata gw ini biasanya suka ga tahan kalo dibuai-buai ama angin kaya gitu, jadilah gw tertidur..
ga lama sih gw tidur (boong banget), soalnya pas gw bangun udah di stasiun gondangdia.. hoho (itung aja ada brapa stasiun tuh dr kota sampe gondangdia, kalo seitungan gw sih ada 7, CMIIW)
tiba-tiba aja gw liat ada ibu-ibu nyaris nenek2 lagi tidur sambil berdiri, di depan bapak-bapak tadi yang mana udah berikrar kalo ada ibu-ibu mereka mau pura-pura tidur.. dan mereka tidur (gw ga tau beneran atau pura2.. kan udah niat) nyebelin banget.. nah untungnya ada mbak2 baik hati (bukan gw loh..tadinya gw mau ngasih tapi mba baik hati itu udah duluan..hahaha  #ngeles) yang ngasih tempat duduk buat itu ibu nenek tadi.. dan alhamdulilah banget loh, si mbak baik hati itu cuma sempet berdiri ga sampe satu stasiun karena ada yg turun.. gw sampe terharu pas doi dapet duduk lagi.. hahaha

trus tadi pagi, ada juga kejadian, ini kebeneran gw yg alamin,,
jadi pas di stasiun manggarai kan seperti biasa banyak OKSJ yg turun, termasuk si bangkong suami gw, biasanya yg pada kerja daerah sudirman pada turun sini,, nah kereta kan jadi agak kosong,, trus gw liat ada bangku yg isinya 7 tapi agak longgar, gw pikir gw bisa lah nyelip disitu, lumayan duduk 2 stasiun (gw turun di gondangdia).. trus gw minta ijin ama mas-mas yg lg duduk biar geser dikit.. doi emang geser sih.. tapi beneran dikiiiit banget deh.. ampe gw duduknya beneran nyempil sedikit..
nah tapi gw bersyukur sih bisa duduk.. tapi ini mas-mas kayanya ga rido apa ya gw duduk, eh kakinya digoyang-goyangin muluk lah.. hadeuuuh...
nah pas ampir mau deket gondangdia kan udah banyak yg berdiri tuh, baru deh dia bilang ama gw "mbak duduknya mundur mbak".. trus gw kan emang mau turun, gw bilang aja "gausah mas, ini mau turun" trus dia "OH" gitu mukanya.. hahaha.. lagiaaan

tapi, dari kejadian itu sebenernya ada poin pentingnya, menurut gw :
1. OKSJ, terutama cowo, bener-bener kurang banget empatinya ama sesama..
ga usah ngomongin gaza deh, atau ngasih makan buat orang ga mampu, elu bullshit banget, kasih tempat duduk aja dulu buat nenek2 deh..
tapi ini juga jadi kaya reminder buat gw buat lebih berempati..

2. nah, kalo kita termasuk golongan yg harus duduk di kursi prioritas, coba duduklah di kursi yg udah disediakan itu.. karena sebel juga udah bela2in pengen duduk eh diusir orang (gw mencoba memperhatikan golongan pria2 tertindas yg juga pengen duduk)

jadi artinyaa.. selain empati, cobalah kita mengerti porsi masing-masing..
kalo udah ada tempatnya ya duduk di tempatnya, kalo ada yg membutuhkan ya kalo bisa dikasihlah tempat duduknya (apalagi kalo kita duduknya udah lama).. hehehe

senang bukan jadi orang indonesiaaa...



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...